Tuesday, May 7, 2013

Adi Sayang Emak



Namaku adi, dan apa yang ingin kuceritakan disini adalah pengalaman seks pertamaku dengan emakku sendiri. Kisah ini terjadi dengan tidak sengaja..

Emakku adalah seorang surirumah tangga sepenuh masa dan bapaku adalah seorang lawyer yang sentiasa sibuk dengan urusan pejabatnya. Emakku mempunyai tubuh badan yang sederhana dan buah dada yang cantik dan kulit yang putih.

Aku hanyalah anak tunggal mereka dan kami tinggal di rumah bungalow 2 tingkat di selatan tanah air malaysia.Emakku gemar berkebun dan menanam pokok bunga di depan halaman dan belakang rumah bungalow kami.

Di belakang rumah ada sebuah stor untuk menyimpan peralatan seperti cangkul, skop dan alat pertukangan. Aku pula berumur 21 tahun dan bekerja di sebuah kilang elektronik tidak jauh dari rumah kami. Satu hari, aku malas hendak pergi kerja dan aku duduk saja di rumah berehat dan tidur saja.

Bila aku bangun pukul 5 petang, cuaca dah mendung dan aku pergi melepak di kerusi rehat di halaman rumah kami. Aku melihat emak aku sedang bersiap untuk menanam pokok bunga ros. Dari jauh aku bertanya..

"Mak, tanam pokok apa tu?" , tanyaku..

"Mak tanam pokok ros ni ha, makcik kau yang bagi benih..", balas emakku.

"Ooo.. " Kataku

Dari jauh aku memerhatikan emak aku terbongkok bongkok mengorek lubang di atas tanah dengan skop kecil untuk meletakkan benih pokok bunga ros. Dan dengan tak sengaja, ketika emak membongkok, terpamer buah dadanya di hadapan mataku.

Rupanya emak tidak memakai coli dan baju t shirts nya yang mempunyai kolar besar membuatkan kedua buah dadanya hampir terkeluar dari bajunya. Nafsuku memuncak pada waktu itu.. batangku didalam seluar mengeras..

Aku mengambil peluang ini untuk melihat sepuas puasnya.Tiba tiba emak seakan perasan dan mengubah kedudukannya membelakangi aku. Ketika membelakangi aku emak masih dengan kerjanya mengorek lubang untuk menanam pokok bunga.

Dalam keadaan menonggeng itu, aku perhatikan bontot emakku dengan ghairah sekali dan membayangkan alangkah bestnya kalau aku dapat memeluknya dari belakang. Nafsuku tidak dapat ditahan lagi ketika itu.. Batangku semakin mengeras melihat belahan bontot dari kainnya batiknya. Aku perlu melancap !

Aku bangun dan terus pergi ke stor menyimpan barang barang kami, kerana aku ingin melancap didalam stor itu. Emakku perasan bila aku bangun dan melihat aku berjalan ke stor lalu dia bertanya;

"Nak ke mana tu adi?" tanya emakku

"Nak ambil cangkul, nak tolong mak". Balasku

Emak tersenyum dan meneruskan kerjanya. Aku sebenarnya nak melancap didalam stor tu sambil melihat bontot emakku dari dalam stor. Bila masuk saja di dalam stor, aku terus membuka zip seluar jeans aku dan mengeluarkan batang yang keras dan aku mula melancap..

dari lubang stor itu aku melihat emakku menonggeng.. Bertambah laju aku melancap .. dan akhirnya aku terpancut.. banyak air mani aku bersepah di atas lantai stor simen.. aku biarkan saja sebab nak sapu aku cari kain buruk tak jumpa..Setelah puas aku keluar dengan membawa cangkul lalu pergi pada emakku..

"Nak korek kat mana lagi mak?",tanyaku

"Dah abis le adi, naper lambat sangat datang?",balas emakku

"Cari cangkul tak jumpa", aku tersengih macam kerang busuk

Emak menggeleng kepala dan mengumpul semua peralatan berkebun untuk disimpan didalam stor. Sebelum emakku pergi ke stor, aku memanggilnya.

"Mak, tolong simpan cangkul ni sekali" suruhku

Emak tersenyum lalu mengambil cangkul untuk disimpan sekali. Aku kembali berehat di kerusi rehat kami.Lama emak didalam stor, aku ingin tahu apa yang dilakukannya..

lalu aku pon pergi ke dalam stor dan melihat emak sedang menguis guis bekas air mani aku yang di atas lantai. Emak seakan terkejut melihat aku tercegat di depan pintu stor. Aku bertanya

"Kenapa mak?"

"Tak ada apa apa.." emak menjawap selamba

Selepas menyusun barang didalam stor emak pun keluar dari stor sambil menjeling aku. Aku jadi malu ..kerana rahsia aku pecah. Malam itu bapa menelefon emak dan mengatakan dia tidak dapat pulang malam ini kerana hendak terus ke bandar x dan bermalam disana, kerana esoknya dia perlu berjumpa dengan clientnya.

"Malam ini bapa kau tak balik adi" emak memberitahu aku

"Dia pegi mana mak?" kataku

"Dia ada hal", ringkas balas emakku

Aku mengangguk dan terus duduk di sofa ruang tamu untuk melihat tv. Emakku pergi ke bilik mandi untuk mandi. Selepas 10 minit aku melihat emakku keluar dari bilik mandi dengan memakai tuala saja.

Nafsuku kembali bila aku bayangkan buah dadanya yang dilihat siang tadi. Tiba tiba batangku keras kembali.. Aku rasa tidak selesa kerana aku memakai seluar pendek waktu itu.. dan batangku jelas kelihatan.

Sebelum emakku keluar bilik, aku bangun lalu menutup tv dan cepat cepat masuk ke dalam bilik aku. Di dalam bilik.. aku turunkan seluar pendek aku lalu aku melancap lagi.. sambil membayangkan bontot emakku.. Tiba tiba pintu bilik aku ditolak dan emak tercegat di depan pintu..

"Adi.." emak ingin memberitahu aku sesuatu, tetapi tergamam setelah melihat aku sedang melancap..

Aku terkejut melihat emakku..

"Kenapa mak? tanyaku..

sambil tangan terus melancap batangku.. aku tak dapat berhenti melancap kerana aku betul stim time tu.

Emak melihat tanganku melancap dengan laju. Lalu dia menghampiriku dan mengangkat tanganku dari melancap. Kemudian emak memegang batangku.

Masa tu aku rasa batang aku macam hendak terpancut saja, sebab tangan emak lembut sangat. Ketika emak memegang batang aku.. aku terus memeluk emak dan berkata di telinganya..

"Adi sayang mak"

Batangku menujah nujah badanya, dan emak memberi reaksi yang menyenangkan. Emak memeluk aku dan mencium aku. Dia mula ghairah.

Aku londehkan baju tidurnya dan membuka coli dan seluar dalamnya lalu aku baringkan dia di atas katil aku. Aku tak dapat tahan lalu aku masukkan batang aku kedalam lubang burit emakku dan aku mula menghayun. Emak hanya mendesah..

"Sedap adi.. laju lagi sayang"

Aku menghayun dengan laju.. selepas 1 minit aku terpancut.. aku pancutkan didalam lubang burit emakku. Aku letih lalu baring di sebelah emakku. Emak hanya tersenyum dan memeluk dan mencium aku. Dalam keadaan bogel itu kami berdua tertidur..

Pagi itu aku terjaga, dan melihat emakku sedang mengulum batang aku.. aku rasa seronok sangat. selepas itu emak duduk diatas aku dan masukkan batang aku ke dalam lubang buritnya dan mula menghayun..

Terdengar erangan emak.. aku terpancut lagi..

"Terima kasih mak".. kataku

Emak mengangguk lalu keluar dari bilik meninggalkan aku.. dan mulai detik itu.. aku dan emak seperti suami isteri.. kami melakukan hubungan seks bila bapa tiada dirumah sahaja. Dan mulai hari ini... adi sayang emak