Tuesday, April 16, 2013

Scandal

Aku mempunyai sorang kakak dan adek ipar. Kakak ipar aku ni gemok sikit tapi cun. Adek ipar aku pulak body solid. Muka dia boleh tahan. Mula-mula aku nak cerita tentang kakak ipar aku, namanya Lina (Aku panggil Along).

Along ni dah kawin dengan sorang pensyarah UITM. Umornya dalam 39 tahun dan mempunyai 4 orang anak.

Aku mula syok kat dia masa mula-mula kawin dengan bini aku. Walaupun dia ni gemok sikit tapi kalau korang tengok muka dia mesti gila punya, sebab muka dia ni iras-iras macam pelakon indonesia (Yati Octovia).

Masa mula-mula tergoda dengan Along ni, laki dia tengah sambong belajar kat over-sea. Aku selalu lah sembang-sembang dengan dia, Sebab kami ni duduk satu rumah (rumah mak mertua aku).

Boleh dikatakan macam-macam ceritalah yang kami sembangkan, sampai cerita dalam kelambu pun kami sambangkan.

Satu hari tu, bapak mertua, mak mertua, adek ipar, dan bini aku balik kampong. Ada kenduri kata mak mertua aku. Along tak ikut pasal sebab dia ni tengah mengandong. Aku pulak tak dapat cuti. Dalam hati aku

“can baik ni, nampaknya bolehlah aku projek ngan Along”

Biasanya waktu tengahari aku dah ada kat rumah. Bila aku sampai depan rumah, aku tengok pintu pagar tak berkunci.

Aku masok pelan-pelan, aku tau along mesti ada kat dalam. Aku terus masok dalam bilek aku dan ganti pakaian aku. Aku hanya pakai kain pelekat (tak pakai seluar dalam pon). Aku terus pergi kedapor.

“Tak orang pon kat dapor” bisik hati aku

Aku pergi mengendap kat bilek dia. Bila aku tolak je pintu bileknya batang aku jadi keras. Rupa-rupanya dia tengah mengentel anunya.

Lama jugak aku berdiri kat situ. Aku dah tak boleh tahan lagi, aku terus tolak pintu tu. Dia terperanjat.

“Woiii, kalau nak masok pon ketoklah pintu dulu.” Katanya

“Dah tak tahan, orang masok je lah.” Aku jawab

“Patutlah tegak aje tiang bendera kau tu.” Katanya sambil tersemyum.

“Along kenapa engkau gosok-gosok anu kau tu. ?” Aku buat-buat tanya.

“Apalah bodoh sangat adek ipar aku ni.”

“Tak kan tak tau lagi, kan orang dah lama tak kena.” Katanya.

“Orang bukan tak tau, tapi buat-buat tak tau lah.” Aku jawab balik.

Ye tak ye jugak, laki dia dah pegi over-sea dah dekat lima bulan. Patutlah dia buat macam tu. Bodoh betullah aku ni. Aku pun pegi dekat dengan dia. Dia pandang aku dengan pandangan yang stim.

“Along…..boleh orang tolong.” Kataku.

“Mana boleh kalau bini engkau tau nanti kan susah.” Katanya sambil Tangannya masih lagi kat anunya.

“Ala……kalau Along tak bagi tau tak kan dia boleh tahu” jawab aku Balik.

“Baiklah, sekarang macam mana ?”

“Kita dah basah ni tapi belum sampai lagi ” katanya.

“Baiklah, orang nak jilat apam Along yang tembam tu, kau bagi tak”

“Eeeee kau ni laki kita pun tak pernah jilat, ni kau pulak yang nak jilat” Katanya sambil tersenyum.

“Ye lah tapi Along belum tau lagi nikmat kena jilat kan ?”

“Kita ade lah dengar kawan-kawan kita cakap pasal jilat-jilat ni”.

“Tapi kita tak pernah rasa lagi, kalau nak jilat mari lah !!!” Katanya

“Tapi ada satu syarat tau”

“Apa dia” soalnya.

“Kalau Along dah sampai nanti, Along kena keluarkan air kita pulak” Jawabku

“Macam mana, kita tak reti lah”

“Nanti orang ajar ler” jawabku

Rupanya dia hanya berkemban kain batik aje. Aku pun membuka simpulan kain nya. Bila terbuka saja, aku terus mengusap-usap teteknya yang tak berapa besar sangat.

Sesekali aku mengentel-gentel putingnya sambil lidah aku pun sama mengerjakan puting yang sebelah lagi.

“Sedappppnyaaaa Ajon” Along mendesah.

“Laki orang pun tak pandai buat macam ni” desah nya lagi.

Aku hanya senyum dan terus mengerjakan kedua belah teteknya. Kini dengan perlahan-lahan lidah aku turun keperutnya sambil kedua tanganku masih mengentel-gentel puting teteknya. Lidah aku menjilat-jilat dikeliling pusatnya.

“Aaaaaaaahhhhhh…….sedappppppnya !!!” Rengeknya

Tiba-tiba badan Along jadi kejang.

“Aaaaaahhhh…….jangan berenti Ajon orang dah nak keluar niiiii….”

“Seeeedapppnyaaaa…..” Along mengerang.

Lepas dia mengerang sakan aku pun tanya kat dia.

“Aiiii orang belum jilat yang bawah lagi, tak kan dah sampai ?”

“Engkau tu jilat tempat yang sedap mana orang nak tahan” katanya.

“Habis tu Along nak orang jilat lagi ke ?” Aku buat-buat tanya.

“Nak ler, orang belum pernah merasa kena jilat kat bawah tu” jawabnya.

Aku pun sambung balik tugas yang diarahkan. Lidah aku kat biji kelentit dia, tangan aku pulak kat puting tetek dia.

Aku ni memang kaki menjilat, senang lah aku kerjakan nya. Mula-mula tu dia macam geli-geli je, tapi lama kelamaan dia mula rasa selesa.

Puting tetek dia dah mula keras balik, aku pun masuk kan lidah aku dalam lubang sedapnya. Lubangnya mula mengeluarkan air. Aku jilat-jilat dalam lubang tu hingga dia mula merenggek-renggek.

“Sedapppnyaaa….”

Tangan nya mula meraba-raba untuk mencari batang aku yang memang dah tegak dari tadi. Dengan perlahan-lahan dia mengusap-usapnya.

“Along, janganlah usik batang tu”

“Kenapaaaa… ?” Soal nya dalam keadaan ghairah.

“Karang orang stim” jawab ku.

Sekarang dia mengalihkan tangannya ke puting tetek aku pulak.

“Aaahhh…kat situ tak apa” kata ku dengan nada stim.

Makin lama makin kuat dia meramas dan mengentel tetek aku.

Lidah aku masih menjilat-jilat biji kelentitnya sambil jari hantu aku sudah berada didalam lubang nikmatnya. Aku dapat merasa lubang nikmat itu mengemut-ngemut jari aku. Badannya mula kejang.

“Aaaaahhhh……..sedapnyaaaaa…….”

“Air kita naaakkkk…..keluarrrr niiiii…..sedappppnyaaa…..” Dia meraung Kesedapan.

“Ajonnn…..orang nak batang tu masuk dalam ni…” katanya sambil Mengangkangkan kakinya.

“Mana bolih….orang ingat orang tak nak masukkan, orang nak jilat-jilat aje” Kata ku.

“Orang tak kira, orang nak jugak-jugak batang tu masuk dalam lubang ni” kata nya sambil merayu-rayu.

“Kalau Along hisap batang orang bolih tak ?” Soal ku.

“Kita tak pernah hisap batang lah” jawap Along.

“Takpe lah kita boleh ajarkan caranya”

Along mula menjilat-jilat kepala butoh aku. Lepas tu dia mula mengulum-ngulum disekelilingnya membuat aku terasa sedap sangat.

“Pandai pun Along hisap batang” aku memuji Along.

“Macam ni ke…sedap ke” Along bertanya.

Aku hanya diam dalam kesedapan. Dikeluar masok kan nya batang aku, untuk menambahkan lagi rasa ke enakan nya dua biji telor aku disedut-sedut nya dengan rakus. Kini dia sedang menggengam batang aku yang dah keras sangat tu.

Diturun naik kan pula batang itu sehingga air mani aku terpancut-pancut keluar. Aku lihat ada yang singgah kemuka nya.

Dia lepaskan genggaman nya tadi dan terus mengucup bibir ku yang tebuka kerana kesedapan. Dijelirkan lidah nya supaya dapat aku menghisap lidah nya itu.

Setelah hilang penat nya dia pun bangun dan memakai semula kain batik secara berkemban.

Dia mencari-cari coli nya yang entah kemana dicampak kan tadi. Baru dia sedar yang coli nya tadi ada dimuka ku. Aku cium coli itu lalu dia bertanya,

“Buat apa kau cium coli tu Ajon ?”

Aku hanya senyum tak berkata apa-apa. Lalu aku suruh dia duduk diburai katil untuk aku pakai kan kembali coli itu. Sambil tu sempat juga aku cium bahu dan leher nya yang gebu itu. Sejak dari hari itu selalu lah aku kerjakan kakak ipar aku tu.

No comments:

Post a Comment