Sunday, December 9, 2012

Abang Ipar Membelaiku








Aku masih ingat dengan jelas. Waktu itu aku sedang menunggu keputusan peperiksaan spm. Daraku hilang semasa kami menyambut hari valentine. Kononnya sebagai tanda cintaku kepada kekasihku maka kupersembahkan sekeping selaput tipis itu kepadanya.

Memang aku rela dan aku menikmati keseronokan dan kelazatannya. Syurga dunia diwaktu umurku masih remaja. Aku menjadi ketagih dan dalam masa dua bulan telah tiga kali aku mengulanginya.

Aku tinggal bersama keluarga kakakku kerana menyambung pelajaran di bandar. Kerana kesibukannya sebagai seorang eksekutif sebuah syarikat swasta maka pengawasannya terhadapku taklah ketat. Aku bebas bergaul dengan kawan-kawan dan sering juga merayap ke shopping complex.

Petang itu sepulang dari window shopping aku mandi. Tiada siapa di rumah waktu itu. Hanya dengan mengenakan tuala aku berbaring di katil sambil membuka beg sandangku dan mengeluarkan majalah porno yang aku pinjam dari kawanku.

Sambil melihat gambar-gambar lelaki wanita berhubungan seks nafsuku membara. Aku meraba-raba paha dan kemaluanku. Kelentitku aku gosok-gosok dan lubang kemaluanku aku jolok dengan jari hantu. Aku enak dan lazat.

Aku mengelus daging kecil di antara bibir kemaluanku. Rasanya begitu nikmat dan teramat sedap. Terasa semakin menegang daging kecilku ini dan kemaluanku semakin banjir. Bila jari hantuku ikut bermain-main di lubang kemaluanku maka cairan hangat makin banyak keluar. Aku membayangkan batang zakar kekasihku yang bergerak-gerak dalam lubang nikmat itu.

Ahh... Enaknya.puas menggosok kemaluanku aku meramas-ramas teteku yang sudah mengeras. Perasaan enak menjalar ke seluruh dadaku. Terasa air hangat mengalir keluar dari kemaluanku. Aku membuka pahaku lebih luas dan tanganku makin laju meramas kedua-dua gunung kembarkan.

Mataku masih di halaman majalah lucah. Semakin terasa lazat aku memejamkan mataku. Bayangan zakar kekasihku yang bergerak keluar masuk buritku sungguh sedap. Seperti terdengar suara kakakku malam tadi mengerang-nngerang keenakan bila dia bermesra dengan abang iparku.

Kebetulan pintu bilik kakakku tidak di tutup rapat maka aku dapat melihat dengan jelas zakar abang amir keluar masuk lubang kemaluan kak nor. Tiba-tiba aku seperti benar-benar terasa kepala pelir kekasihku menempel ke muara farajku.

Sungguh enak. Kepala pelir itu disondol-sondol dan ditenyeh-tenyeh lembut pada kelentitku. Kepala bulat lembut tapi pejal bermain-main pula di lurah buritku yang masih sempit. Sedap dan enak.

Lubang kemaluanku makin banjir dengan air nikmatku. Aku membuka mata dan amat terkejut melihat wajah abang amir, abang iparku. Dadanya yang tak berbaju itu hanya beberapa inci dari dadaku.

Aaah... Abang amir?" suaraku memekik dengan rasa terkejut dan malu.

"kenapa lakukan sendiri, ina. Abang boleh tolong", ujar abang amir sambil menekan kedua belah tanganku ke tilam.

"jangan bang, jangan", ujarku sambil cuba menolak badannya yang sedang menindihku.

"abang tahu ina mahukannya."

"jangan bang, jangan".

Aku masih merayu. Badan abang amir masih di atasku dan dia benar-benar berada di celah kangkangku. Tuala yang kupakai sudah terlondeh.aku merasakan benda hangat menempel pada kemaluanku. Itu adalah kemaluan abang amir. Kepala bulat itu membelah bibir kemaluanku yang sememangnya telah basah. Aku sebenarnya memerlukan kemaluan kekasihku.

"aaahh... Jangan bang". Hanya itu yang terdengar dari bibirku.

Mataku terpejam, kepalaku mendongak ke atas. Darahku berdesir hebat. Begitu nikmat kurasakan. Abang amir membenamkan separuh batang kemaluannya masuk ke dalam buritku. Aku merasa sensasi yang begitu nikmat. Batang pelir abang iparku lebih besar daripada zakar kekasihku yang seusia denganku.

"enak ina, sedap." ujar abang amir seraya menarik batang kemaluannya.

Bila hampir keluar ditekan kembali dan seluruh batang besar itu terbenam dalam lubang buritku. Enak dan sedap.

"mmmhhh....aaaahhh..." keluhku.

Batang abang amir kurasakan lebih nikmat dibanding zakar kekasihku. Mungkin kerana batang butuh abang amir lebih besar dan lebih panjang. Abang amir makin melajukan gerakan maju mundurnya. Dinding kemaluanku terasa seperti terkoyak tetapi memberikan rasa nikmat yang begitu hebat.

"aahh.. Ina. Wajahmu bukan saja lebih cantik dari kakakmu tapi buritmu lebih sempit dan lebih enak.” Puji abang amir sambil tangannya meramas-ramas kedua gunung kembarku yang semakin pejal.

“tetek ina juga lebih padat,” ujar abang amir sambil mulutnya menjamah dan mengisap kedua puting tetekku.

Beberapa saat kemudian aku merasakan tubuhku bergetar hebat dan tanpa sedar aku mengejang dan mengerang. Aku merasakan seluruh sendi tubuhku menjadi longgar. Dari lubang buritku kurasakan semburan cairan hangat membasahi batang kemaluan abang amir yang masih terbenam. Kupeluk tubuh abang amir.

"aaah bang amir". Aku terkulai lemah.

Sungguh nikmat sekali, aku meraskan orgasme yang begitu hebat.

"sedap ina?", sambil memelukku abang amir bertanya. Aku mengangguk.

"diteruskan ina?" tanya abang amir.

Aku hanya mengangguk kerana rasa enak terasa di sekujur tubuhku.abang amir memulakan semula gerakan maju mudur batang pelirnya yang sengaja direndam sebentar tadi.

Batang besar dan panjang itu bergerak lancar kerana banyaknya cairan pelincir yang keluar dari lubang kemaluanku."aaaahh...", itu saja suara yang keluar dari mulutku.aku mengerang keenakan.

Perasaan geli dan lazat amat terasa di dinding lubang buritku. Secara automatik otot-otot dinding lubang kemaluanku mengemut dan terus mengemut meramas batang balak abang amir. Abang amir juga mengerang keenakan menerima ramasan-ramasan dinding lubang farajku.

“sempitnya lubang burit ina. Sedap.”

Dayungan abang amir makin laju. Aku terhenjut-henjut atas tilam. Tetekku terhayun-hayun bergerak kiri kanan. Kakiku menendang-nendang angin. Bahu abang amir aku gigit. Belakang abang amir aku cakar.

Hanya sedap semata-mata yang aku rasa waktu itu.aku rasa satu hentakan keras pada kelangkangku. Bulu abang amir bertemu buluku yang jarang-jarang. Telor abang amir menepuk-nepuk bibir-bibir kemaluanku. Batang abang amir terasa lebih besar dan lebih keras. Dan beberapa pancutan panas menerpa pangkal rahimku.

Abang amir menggigil dan mengerang keenakan.akhirnya abang amir terbaring di sampingku setelah mencabut batangnya yang telah kembali lembik. Aku dipeluk dan dicium mesra.

“sedapkan ina?”

“sedap bang.”

“ina pernah lakukan dengan boy friend ina?”

“pernah bang.”

“sudah berapa kali?”

“empat kali bang.”

“patutlah ina ketagih.”

Aku hanya tersenyum dan mengangguk. Sejak hari itu kami sentiasa mengulanginya bila ada kesempatan. Kakakku belum tahu aktiviti aku dan suaminya.





2 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. Saya ada jual Pussy n Penis Palsu.
    Alat nie 100% selamat,
    Jauh lebih selamat dari penggunaan tangan,


    kalau berminat boleh text Saya..
    Hp 011-21100018 (Wechat id:pussypalsu00 /whatsapp,)
    Email uzumakitakuma@yahoo.com
    Penghantaran Melalui Poslaju &Skynet.
    COD Hanya di Mid Valley Megamall, KL
    (Tempat simpanan stock & untuk product tertentu sahaja)

    untuk maklumat lanjut layari
    http://pussypalsu00.blogspot.com/

    ReplyDelete